Penghijrahan Seorang Muslimah Kecil



Assalamu'alaikum Warrahmatullah




HIJRAH. Alhamdulillah. Bila tengok ramai yang berhijrah sekarang. Semoga saudara seislam di luar sana diberkati Allah dan terus berhijrah di jalan Allah. 

Bila cakap pasal HIJRAH ni, ana sendiri pun sedang berhijrah. Alhamdulillah, sedikit demi sedikit ana berubah dari segi kelakuan, perangai, penampilan, percakapan dan sebagainya. 


Nak berubah bukannya senang macam petik jari terus keluar bunyi. Berubah perlu iman yang kuat. Tapi kan, kenapa ek, kalau seseorang tu dah berubah, betul dah berubah, kawan-kawan sekeliling mesti cakap "eh, dah jadi ustazah pulak." kalau tak pun "alahai, alim dah kau ni ek." . 

Jangan pedulikan apa kata orang. Pekakkan telinga lebih elok. Tak kisahla dia orang tak suka. Yang penting Allah suka. Tak ada yang menghalang kita nak berubah ke arah yang lebih baik. kita berubah kerana Allah. Jangan pulak niatkan penghijrahan kita sekadar suka-suka je.

Alhamdulillah, sekarang ana lebih dapat mengenali diri ana sendiri. Ana ingin memperbaiki kesalahan yang pernah ana buat masa lalu. Jadikan masa lalu sebagai pengajaran.

Semoga penghijrahan ana diberkati dan diterima Allah Azza Wa Jalla. Aamiin. Sahabat-sahabat yang membaca blog ana, doakan ana. :)



Bulan Nisfu Sya'aban



Assalamu'alaikum Warrahmatullah




Bulan Nisfu Syaaban kembali.. tutupnya buku amal.. walaupun telah ditutup.. tetapi tidak terlambat untuk saya memohon ampun dan maaf jikalau ada kekhilafan kata atau perbuatan saya selama ini ya.. :(

Rassulah SAW bersabda : " barang siapa yang mengingatkan kepada sesama tentang kedatangan bulan ini , maka api neraka haram bagi nya " 

Nisfu Syaaban (Nisf bermaksud separuh) adalah peristiwa hari ke-15 dalam bulan Syaaban tahun Hijrah. Umat Islam mempercayai yang pada malam Nisfu Syaaban, amalan akan dibawa naik oleh Malaikat untuk ditukar dengan lembaran amalan yang baru setelah setahun berlalu. Pengertian am Nisfu Syaaban dalambahasa Arab bererti setengah. Nisfu Syaaban bererti setengah bulan Syaaban. Malam Nisfu Syaaban adalah malam lima-belas Syaaban iaitu siangnya empat-belas haribulan Syaaban.
Malam Nisfu Syaaban merupakan malam yang penuh berkat dan rahmat selepas malam Lailatul Qadar. Saiyidatina Aisyah r.a. meriwayatkan bahawa Nabi Muhammad SAW  tidak tidur pada malam itu sebagaimana yang tersebut dalam sebuah Hadis yangg diriwayatkan oleh Imam Al-Baihaqi r.a:
Rasulullah SAW  telah bangun pada malam (Nisfu Syaaban) dan bersembahyang dan sungguh lama sujudnya sehingga aku fikir beliau telah wafat. Apabila aku melihat demikian aku mencuit ibu jari kaki Baginda SAW  dan bergerak. Kemudian aku kembali dan aku dengar Baginda SAW  berkata dalam sujudnya, “Ya Allah aku pohonkan kemaafanMu daripada apa yang akan diturunkan dan aku pohonkan keredhaanMu daripada kemurkaanMu dan aku berlindung kepadaMu daripadaMu. Aku tidak dapat menghitung pujian terhadapMu seperti kamu memuji diriMu sendiri.”
Setelah Baginda SAW  selesai sembahyang, Baginda berkata kepada Saiyidatina Aisyah r.a. “Malam ini adalan malam Nisfu Syaaban. Sesungguhnya Allah Azzawajjala telah datang kepada hambanya pada malam Nisfu Syaaban dan memberi keampunan kepada mereka yang beristighfar, memberi rahmat ke atas mereka yang memberi rahmat (membuat amal makhruf dan nafi munkar) dan melambatkan rahmat dan keampunan terhadap orang-orang yang dengki.”
Hari Nisfu Syaaban adalah hari dimana buku catatan amalan kita selama setahun diangkat ke langit dan diganti dengan buku catatan yang baru. Catatan pertama yang akan dicatatkan dibuku yang baru akan bermula sebaik sahaja masuk waktu Maghrib (waktu senja), (15 Syaaban bermula pada 14 haribulan Syaaban sebaik sahaja masuk waktu Solat Maghrib)
Nabi Muhammad s.a.w. menggalakkan umatnya untuk bangun malam dan berjaga serta beriktikaf sepanjang malam kerana tidak mahu amalan diangkat dalam keadaan tidur atau lalai.

Lelaki Sejati




Assalamu'alaikum Warrahmatullah

Bismillaahirrohmaanirrohhiim


Kisah ini terjadi pada masa Khalifah Umar bin Khattab ra. Ada seorang pemuda kaya, hendak pergi ke Mekkah untuk melaksanakan ibadah umrah. Dia mempersiapkan segala 
perbekalannya, termasuk unta yang akan digunakan sebagai kendaraannya. Setelah semua dirasanya siap, dia pun memulai perjalanannya.

Di tengah perjalanan, dia menemukan sebuah tempat yang ditumbuhi rumput hijau nan segar. Dia berhenti di tempat itu untuk beristirahat sejenak. Pemuda itu duduk di bawah pohon. Akhirnya, dia terlelap dalam tidurnya yang nyenyak.

Saat dia tidur, tali untanya lepas, sehingga unta itu pergi ke sana ke mari. Akhirnya, unta itu masuk ke kebun yang ada di dekat situ. Unta itu memakan tanam-tanaman dan buah-buahan di dalam kebun. Dia juga merusak segala yang dilewatinya.

Penjaga kebun itu adalah seorang kakek yang sudah tua. Sang kakek berusaha mengusir unta itu. Namun, dia tidak bisa. Karena kuatir unta itu akan merusak seluruh kebunnya, lalu sang kakek membunuhnya.

Ketika bangun, pemuda itu mencari untanya. Ternyata, dia menemukan unta itu telah tergeletak mati dengan leher menganga di dalam kebun. Pada saat itu, seorang kakek datang.

Pemuda itu bertanya, “Siapa yang membunuh unta ini?”

Kakek itu menceritakan apa yang telah dilakukan oleh unta itu. Karena kuatir akan merusak seluruh isi kebun, terpaksa dia membunuhnya.

Mendengar hal itu, sang pemuda sangat marah hingga tak terkendalikan. Serta-merta, dia memukul kakek penjaga kebun itu. Naasnya, kakek itu meninggal seketika. Pemuda itu menyesal atas apa yang diperbuatnya. Dia berniat kabur.

Saat itu, datanglah dua orang anak sang kakek tadi. Mengetahui ayahnya telah tergeletak tidak bernyawa dan disebelahnya berdiri pemuda itu, mereka lalu menangkapnya.

Kemudian, keduanya membawa pemuda itu untuk menghadap Amirul Mukminin; Khalifah Umar bin Khattab ra. Mereka berdua menuntut dilaksanakan qishash (hukuman bagi orang yang membunuh) kepada pemuda yang telah membunuh ayah mereka.

Lalu, Umar bertanya kepada pemuda itu. Pemuda itu mengakui perbuatannya. Dia benar-benar menyesal atas apa yang telah dilakukannya.

Umar berkata, “Aku tidak punya pilihan lain kecuali melaksanakan hukum Allah.”

Seketika itu, sang pemuda meminta kepada Umar, agar dia diberi waktu dua hari untuk pergi ke kampungnya, sehingga dia bisa membayar hutang-hutangnya.

Umar bin Khattab berkata, “Hadirkan padaku orang yang menjamin, bahwa kau akan kembali lagi ke sini. Jika kau tidak kembali, orang itu yang akan di-qishash sebagai ganti dirimu.”

Pemuda itu menjawab, “Aku orang asing di negeri ini, Amirul Mukminin, aku tidak bisa mendatangkan seorang penjamin.”

Sahabat Abu Dzar ra yang saat itu hadir di situ berkata, “Hai Amirul Mukminin, ini kepalaku, aku berikan kepadamu jika pemuda ini tidak datang lagi setelah dua hari.”

Dengan terkejut, Umar bin Khatab berkata, “Apakah kau akan menjadi penjaminnya, wahai Abu Dzar… Wahai Sahabat Rasulullah?”

“Benar, Amirul Mukminin,” jawab Abu Dzar lantang.

Pada hari yang telah ditetapkan untuk pelaksanaan hukuman qishash, orang-orang menantikan datangnya pemuda itu. Sangat mengejutkan! Dari jauh sekonyong-konyong mereka melihat pemuda itu datang dengan memacu kudanya. Sampai akhirnya, dia sampai di tempat pelaksananaan hukuman. Orang-orang memandangnya dengan rasa takjub.

Umar bertanya kepada pemuda itu, “Mengapa kau kembali lagi ke sini anak muda, padahal kau bisa menyelamatkan diri dari maut?”

Pemuda itu menjawab, “Wahai Amirul Mukminin, aku datang ke sini agar jangan sampai orang-orang berkata, ‘tidak ada lagi orang yang menepati janji di kalangan umat Islam’, dan agar orang-orang tidak mengatakan ‘tidak ada lagi lelaki sejati, ksatria yang berani mempertanggungjawabkan perbuatannya di kalangan umat Muhammad saw.”

Lalu, Umar melangkah ke arah Abu Dzar Al-Ghiffari dan berkata, “Dan kau wahai Abu Dzar, bagaimana kau bisa mantap menjamin pemuda ini, padahal kau tidak kenal dengan pemuda ini?”

Abu Dzar menjawab, “Aku lakukan itu agar orang-orang tidak mengatakan bahwa ‘tidak ada lelaki jantan yang bersedia berkorban untuk saudaranya seiman dalam umat Muhammad saw’.”

Mendengar itu semua, dua orang lelaki anak kakek yang terbunuh itu berkata, “Sekarang tiba giliran kami, wahai Amirul Mukminin, kami bersaksi dihadapanmu bahwa pemuda ini telah kami maafkan, dan kami tidak meminta apapun darinya! Tidak ada yang lebih utama dari memberi maaf di kala mampu. Ini kami lakukan agar orang tidak mengatakan bahwa tidak ada lagi orang berjiwa besar, yang mau memaafkan saudaranya di kalangan umat Muhammad saw.”

Diambil dari buku Ketika Cinta Berbuah Surga karya Habiburrahman El Shirazy.


Jaga 7 Sunnah Rasulullah S.A.W




Assalamu'alaikum Warrahmatullah

Bismillaahhirrohmaanirrohiim



"Cerdasnya orang yang beriman adalah, dia yang mampu mengolah hidupnya yang sesaat, yang sekejap untuk hidup yang panjang. Hidup bukan untuk hidup, tetapi hidup untuk Yang Maha Hidup. Hidup bukan untuk mati, tapi mati itulah untuk hidup. 


Kita jangan takut mati, jangan mencari mati, jangan lupakan mati, tapi rindukan mati. Kerana, mati adalah pintu berjumpa dengan Allah SWT. Mati bukanlah cerita dalam akhir hidup, tapi mati adalah awal cerita sebenarnya, maka sambutlah kematian dengan penuh ketakwaan. 



Hendaknya kita selalu menjaga tujuh sunnah Nabi setiap hari. Ketujuh sunnah Nabi SAW itu adalah: 



Pertama: tahajjud, kerana kemuliaan seorang mukmin terletak pada tahajjudnya. 



Kedua: membaca Al-Qur'an sebelum terbit matahari Alangkah baiknya sebelum mata melihat dunia, sebaiknya mata membaca Al-Qur'an terlebih dahulu dengan penuh pemahaman. 



Ketiga: jangan tinggalkan masjid terutama di waktu shubuh. Sebelum melangkah kemana pun langkahkan kaki ke masjid, kerana masjid merupakan pusat keberkahan, bukan kerana panggilan muadzin tetapi panggilan Allah yang mencari orang beriman untuk memakmurkan masjid Allah. 



Keempat: jaga solat dhuha, kerana kunci rezeki terletak pada solat dhuha. 



Kelima: jaga sedekah setiap hari. Allah menyukai orang yang suka bersedekah, dan malaikat Allah selalu mendoakan kepada orang yang bersedekah setiap hari. 



Keenam: jaga wudhu terus menerus kerana Allah menyayangi hamba yang berwudhu. Kata khalifah Ali bin Abu Thalib, "Orang yang selalu berwudhu senantiasa ia akan merasa selalu solat walau ia sedang tidak solat, dan dijaga oleh malaikat dengan dua doa, ampuni dosa dan sayangi dia ya Allah". 



Ketujuh: amalkan istighfar setiap saat. Dengan istighfar masalah yang terjadi kerana dosa kita akan dijauhkan oleh Allah. 



Zikir adalah bukti syukur kita kepada Allah. Bila kita kurang bersyukur, maka kita kurang berzikir pula, oleh kerana itu setiap waktu harus selalu ada penghayatan dalam melaksanakan ibadah ritual dan ibadah ajaran Islam lainnya. Zikir juga merupakan makanan rohani yang paling bergizi, dan dengan zikir berbagai kejahatan dapat ditangkal sehingga jauhlah umat manusia dari sifat-sifat yang berpangkal pada materialisme dan hedonisme.




Lirik lagu I'm Coming Home menyeru kedatangan Dajjal ??



Assalamu'alaikum Warrahmatullah

Bismillaahhirrohhmaanirrohhiim





Sebelum ini lagu It will Rain nyanyian Bruno Mars pernah mencetus kontroversi gara-gara sebaris lirik lagu tersebut. Aku rasa korang sendiri pernah dengar lagu tersebut. Kali ini pulak giliran lagu I'm Coming Home nyanyian Skylar Grey yang dikatakan lirik lagunya seakan-akan menyeru kedatangan Dajjal. Mari kita perhatikan bait-bait lirik tersebut.

The Chorus :
I’m coming home
I’m coming home
Tell the World I’m coming home
Let the rain wash away all the pain of yesterday
( dajal datang membawa hujan )
I know my kingdom awaits and they’ve forgiven my mistakes
I’m coming home, I’m coming home
Tell the World that I’m coming
..................................................................
Back where I belong, yeah I never felt so strong
I feel like there’s nothing that I can’t try
And if you with me put your hands high
( pengikut-pengikut dajjal akan riang gembira )
If you ever lost a light before, this ones for you
And you, the dreams are for you
.................................................................
Another lie that I carry on
( dajjal dikenali sebagai penipuan yang besar dalam sejarah )
I need to get back to the place I belong
.................................................................
What if my son stares with a face like my own
And says he wants to be like me when he’s grown
Sh-t! But I aint finished growing
(semasa dajjal masih bayi, dia telah dihantar ke sebuah pulau yang kini dijagai oleh jassasah)
Another night the inevitible prolongs
.................................................................
But we’ve been living as friends
So you’ve been a guest in your own home
It’s time to make your house your home
.................................................................
“Ain’t No Stopping Us Now“
Whenever it comes on it makes me feel strong
Forgave me for all of my shortcomings
( dajjal hanya datang dalam masa 40 hari, 1 day like a year, 1 day like a month, 1 day like week and the rest day just like our normal day )
Lot of fights, lot of scars
...................................................................

Akhir dunia nanti akan kering kontang, penyakit akan menyular, maka datanglah dajjal membawa hujan. Pada ketika itu orang kafir akan mengangkat dajjal sebagai tuhannya. Dan sekarang kita boleh nampak banyak sangat penyembah-penyembah syaitan (dajjal). Yahudi dan Kristian berbaik jugak adalah kerana dajjal. MasyaAllah... tak dapat nak bayagkan bagaimana kalau kita masih ada waktu munculnya dajjal....:'(

Sedarkah kita bahawa lirik-lirik lagu yang dinyanyikan oleh sesetengah artis barat bermaksud untuk menyeru kedatangan Dajjal?

Keadaan gawat nanti ketika kedatangan dajjal.Rasul saw berpesan kpd kita agar jangan keluar rumah. Makanan & minuman saat itu hanyalah : سبحان الله والحمد لله ولا إله إلا الله والله أكبر
Kedatangan dajjal semakin hampir tatkala manusia semakin lupa tentang bahana kedatangannya.

Wallahualam!

Antara yang baik dan maksiat..


Assalamu'alaikum Warrahmatullah

Bismillaahhirrohmaanirrohhiim

Satu hari, si anak mengajak si ayah membawanya ke Putrajaya untuk melihat konsert K Pop di Hari Belia.

Anak: Ayah, jom gi Putrajaya malam ni. Saya nak tengok K Pop live n ambil gambar diorang.
Ayah: Ok. Tapi sebelum tu, kita makan malam dulu ye.
Anak: Orait.
... ...
Sebelum makan, si ayah memberitahu sesuatu yang sangat mengejutkan sang anak.

Ayah: Makanlah tomyam ni. Sedapkan bau dia. Tapi tadi, ayah campur sikit tahi kucing. Tapi, tak berubah pun rasa, bau dan warna dia.

Anak: Eeeii.. Ape ni ayah? Kotor la. Tahi kucing tu kan najis. Macam mana kita nak makan.

Ayah: Cuba la sikit, ok je rasa dia.

Anak: Ayah, kita kan orang Islam. Lagipun, tak logik akal nak makan benda yang bercampur dengan najis.

Ayah: Hmm.. Kalau kita ni manusia biasa pun bijak untuk menilai, makanan ni kotor sebab bercampur dengan najis. Allah mesti lagi bijaksana untuk menilai program malam ni baik atau buruk sebab ia da bercampur perkara maksiat. Apatah lagi melihat orang yang terkinja-kinja menari, dedah aurat sana sini, duduk pula bercampur laki perempuan, semua tu melebihi batas yang Islam dah gariskan.

Anak: Gulpp.. Hebatnya perumpamaan ayah ni. Saya dah tak selera nak makan tomyam lagi dan yang lebih penting, saya tak selera nak minat K Pop lagi ^_^

Ayah: Alhamdulillah kalau anak ayah faham. Islam tak pernah larang umatnya berhibur. Asalkan jangan melampau. Hiburan ni macam garam dalam makanan la. Kalau terkurang, tawar. Kalau terlebih, masin. Jadi, letaklah secukup yang perlu saja. Biarlah hiburan yang kita cari itu mendidik jiwa, dan lagi cantik kalau hiburan tu dapat bawa kita ingat Allah.

Anak: Asal tadi nak tengok K Pop, tapi sekarang dapat dengar tazkirah daripada ayah pulak. Betullah, Allah beri apa yang kita PERLU, bukan apa yang kita NAK. Terima kasih ayah..


Air Mata Wanita


Assalamu'alaikum Warrahmatullah

Bismillaahhirrohhmaanirrohhiim


Ketika wanita menangis, itu bukan bererti dia sedang mengeluarkan senjata terampuhnya,
melainkan bererti dia sedang mengeluarkan senjata terakhirnya.

Ketika wanita menangis, itu bukan bererti dia tidak berusaha menahannya,
melainkan kerana pertahanannya sudah tidak mampu lagi membendung air matanya.

Ketika wanita menangis, itu bukan kerana dia ingin terlihat lemah,
melainkan kerana dia sudah tidak sanggup lagi berpura-pura kuat.

Dan ketahuilah,
Ketika seorang wanita itu menangis,
bukan kerana dia ingin segera dipujuk,
melainkan kerana dia inginkan sedikit perhatian darimu..

Duhai adam,
Maka, hargailah diri seorang wanita,
kerana sememangnya dia tercipta untuk dikasihi,
Bukan untuk dilukai...

Luahan hati wanita..

# Copy dari Aisyah Humairah
 

Template by Web Hosting Reviews

SEMUANYA MILIK MR.MRS DEBO@2014
Tiny Kaoani